Semarang – Sebagai bentuk pemantaban penyelenggaraan program organisasi serta penguatan keberadaan organisasi di masyarakat, Pengurus Fatayat NU Jateng menggelar konsolidasi organisasi pada Minggu (21/1/2018), di Hotel Pandanaran Semarang. Acara dihadiri oleh pengurus wilayah serta Pimpinan Cabang Fatayat se Jawa Tengah.

Ketua PW Fatayat NU Jateng Tazkiyyatul Muthmainnah mengatakan, konsolidasi internal ini penting terutama dalam upaya meningkatkan kinerja organisasi. “Di Jawa Tengah ini ada 37 Cabang, 35 diantaranya sudah aktif dan 2 masih butuh pendampingan secara khusus. Dari Pimpinan Anak Cabang se Jateng, 80% aktif, 20% masih perlu dimotivasi agar lebih progresif ” ujar Iin.

Iin menambahkan, beberapa program yang on proses adalah aplikasi data base. Dengan database kita bisa mengetahui kondisi riil kader kita seperti tingkat pendidikan, kesejahteraan, kesehatan dll. Sehingga program kerja yang kita susun berbasis data yang ada dan berdasarkan kebutuhan. Saat ini sudah 11.405 anggota yang terinput. Masih ada ribuan anggota lagi yang belum. Bidang Advokasi juga telah mengadakan Pelatihan konselor. Harapannya fatayat menjadi tempat  rujukan dan pemberi solusi khususnya bagi anggota serta masyarakat terkait masalah perempuan dan anak. Sistem Pengkaderan di Jateng juga berjalan sangat baik. Latihan Kader Dasar tidak hanya diselenggarakan di tingkat Cabang, namun juga di tingkat PAC. Harapannya proses ini semakin memperkuat lembaga dan kader. Baik penguatan ideologi, pemahaman organisasi dan penguatan kapasitas diri, dimaksudkan agar dapat memberi nilai lebih pada organisasi, serta manfaat bagi masyarakat.

“Fatayat sangat berkepentingan untuk meningkatkan kompetensi, kapasitas serta kualitas setiap diri anggota organisasi, agar dapat mengambil berbagai peran yang ada di masyarakat. Meski demikian  tidak dapat dipungkiri, beberapa program seperti bidang ekonomi, yakni pengadaan koperasi di PW Fatayat Jateng belum terealisir. Ini otokritik bagi kita”. Imbuh Iin.

Dalam kegiatan ini, PF Fatayat Jateng juga melakukan sosialisasi Kartu Tanda Anggota (KTA) bekerjasama dengan BNI. KTA adalah bukti otentik keanggotaan seseorang dalam organisasi fatayat. Nilai plus dari KTA ini adalah selain bukti keanggotaan juga bisa digunakan sebagai ATM, e- money, e-tol dan pembayaran transaksi-transaksi lainnya.

Hadir dalam acara ini, ketua PP Fatayat NU Anggia Ermarini yang meminta kader fatayat untuk mensolidkan organisasi. Konsolidasi diperlukan, karena tidak mudah mengelola organisasi besar seperti fatayat. Dengan konsolidasi diharapkan seluruh kader dari daerah dapat saling berbagi masalah dan solusi. (Indr)